Friday, February 24, 2017

Selagi Ku Coba

alhamdulillah pembuka kata,
simbahan rasa dipertengahan usia,
mengenang ranjau gelora,
tanpa tahu kelam atau sinar dipenghujungnya...



engkau aku hingar diskusi,
kecam geram berbasa basi,
adakala bermujahideen,
lazimnya terasnya kontang-kanting...



mimpi gering acapkali berpusing,
natijahnya jiwa sering tak seiring,
hingga tulat hasil gores,
menjingkit selembar benang tutupi guris...



aku cuba masih aku cuba,
cungkil jiwa serah segala,
koyak topeng masih tak berdarah,
nyah hipokrasi ukir solusi, masih sembunyi...



berulang tinta masih ditenun,
dari ainun hingga ke raksun,
diolah jadi apa tetap isinya gurun,
sadakallah moga gerhana pula murung...



zat yang selama ini menabur,
moga jasad tidak lagi dikabur,
aku mudah terliur,
adakala arah mudah terlentur...



runut bunyi mata penaku tak capai solusi,
letih perih aku tak peduli,
aku cuba, masih aku cuba lagi,
namun adakala aku masih khuatir